Rindu bertandang lagi.  Wajah sayu emak berlegar-legar di ruangan mata.  Allahu akbar.  Laju surah Al-Fatihah meniti di bibir. Itulah rutin si perindu.  Pantas juga jari jemari mencari wajah emak di ruang galeri telefon bimbit.  Wajah seorang wanita yang cekal.  Dia cukup tabah. Dia cukup puas menanggung suka duka pahit maung kehidupan.Dia tidak mungkin boleh diganti dengan